Tanda-tanda Orang Kena Radang Selaput Otak

  • Info Sehat
  • 0
  • 19 Feb 2013 15:11

meningitis130219b.jpg
Selama ini mungkin Anda sering mendengar tentang bahaya penyakit meningitis yang hanya mengenai anak-anak. Padahal, meningitis atau kita kenal radang selaput otak ini bisa mengenai siapa saja tanpa mengenal usia.

Seperti yang dialami istri musisi Anang Hermansyah yang juga menjadi penyanyi, Ashanti baru-baru ini dinyatakan mengalami radang selaput otak atau meningitis.

Meningitis merupakan peradangan pada selaput yang mengelilingi dan melindungi otak dan sumsum tulang belakang biasanya disebabkan oleh virus dan bakteri.

Untuk itu, beberapa hal ini mungkin bisa menambah informasi Anda perihal meningitis, seperti dilansir dari WebMd, Baby Expert dan situs resmi Meningitis.org, Selasa (19/2/2013)

Meningitis akan sangat berisiko dan akan menyerang beberapa kelompok usia tertentu, sebagai berikut:

1. Bayi, balita dan anak-anak adalah usia yang paling berisiko terkena meningitis, lebih dari 50% dari semua kasus terjadi pada kelompok usia ini.
2. Remaja usia 15 - 19 tahun ini dinilai rentan membawa bakteri.
3. Dewasa juga beresiko. Meningitis dapat menyerang setiap saat, terlepas dari kesehatan, jenis kelamin, ras usia, atau kelas. Orang-orang diatas 55 tahun juga berisiko terkena meningitis karena sistem kekebalan tubuh melemah seiring bertambahnya usia.

Gejala meningitis meliputi:

1. Demam, tangan dan kaki dingin
2. Menolak makanan atau muntah
3. Rewel, susah ditangani
4. Nyeri otot
5. Mengantuk, kurang responsif
6. Nafas cepat
7. Kulit pucat, jerawat
8. Ruam yang tidak memudar walaupun ditekan
9. Menangis atau merintih
10. Badan tegang dan kaku
11. Leher kaku, tidak menyukai cahaya terang
12. Kejang-kejang

Ada beberapa jenis meningitis:

1. Viral meningitis

Penderita mengalami sakit kepala, kelelahan dan kehilangan memori. Walapun jenis meningitis ini jarang mengancam jiwa, namun kebanyakan orang harus mendapatkan pemulihan total.

2. Meningitis bakteri

Gejala jenis meningitis ini adanya bercak dan kondisi seperti flu. Dapat mengancam jiwa dan memerlukan perhatian medis. Kebanyakan orang yang menderita meningitis bakteri ini akan membunuh dalam hitungan jam. Jenis ini seringkali menyerang bayi dan anak-anak kecil.

Bakteri yang disebut-sebut bernama meningokokus ini dapat menyebabkan meningitis dan septicaemia (bakteri pathogen pembawa penyakit yang masuk ke dalam tubuh dan berada di dalam darah).

Pada tahap awal, gejala ini mirip dengan penyakit umum seperti flu, jadi waspada terhadap semua tanda-tanda dan gejala. Jika Anda mencurigai sesuatu, carilah segera bantuan medis.

Apa yang harus dilakukan jika Anda mencurigai anak memiliki meningitis?

1. Ketahui gejala dan selalu memonitor anak Anda. Percayalah insting Anda, Anda lebih tahu kondisi anak Anda lebih baik dari orang lain
2. Segera cari bantuan medis, karena seseorang dengan meningitis atau septicaemia bisa ditangani dengan cepat bila masih gejala awal
3. Jangan takut untuk bertanya informasi mengenai meningitis.

Meningitis dapat menyerang dengan cepat. Namun penyakit ini masih bisa ditangani dengan vaksin, walaupun untuk saat ini vaksin belum bisa menyembuhkan secara menyeluruh, Anda perlu mengetahui tanda dan gejala  yang harus diwaspadai dan tindakan untuk mengambil.

Biasakan untuk menjaga kebersihan dengan mencuci tangan yang bersih, terutama sebelum makan, juga hindari kontak dengan seseorang yang sedang tampak sakit.

Kebanyakan orang bisa mendapatkan pemulihan yang baik, tetapi beberapa orang lainnya akan menderita seumur hidup karena efek dan komplikasi meningitis. (Fit/Igw)

Like this article?

0 likes & 0 dislikes


Comments 0
Sign in to post a comment
Terpopuler