Bingung Bedakan Pusing Migrain dan Vertigo? Cek di Sini

  • Info Sehat
  • 0
  • 06 Feb 2013 14:01

vertigo130206b.jpg
Sejumlah orang ada yang bingung membedakan antara migrain dan vertigo. Anda bisa melihat dari gejala yang ditimbulkan untuk mengetahui perbedaannya.

Untuk penderita migrain, biasanya mengalami gejala lain di atas kepalanya dan pusing merupakan salah satu yang paling umum.

Sedangkan vertigo, biasanya disertai dengan perasaan tubuhnya bergerak atau lingkungan di sekitarnya yang bergerak. Perasaan penderita vertigo juga bisa berupa berputar atau bergoyang.

Pusing dan vertigo sebenarnya bukan gejala yang sama, tetapi keduanya bisa membuat orang lemah, lelah, dan mual.Ketika orang merasa pusing, maka penglihatannya tiba-tiba samar dan seolah-olah akan pingsan.

Sementara, ketika orang mengalami vertigo, ia akan melaporkan ketidakseimbangan dan perasaan bergerak. Perasan itu cenderung bertahan lebih lama dibanding dengan rasa pusing.

Migrain


Untuk penderita migrain, biasanya mata, kepala, dan lehernya terasa nyeri, disertai dengan pusing, vertigo, lelah, tiba-tiba lemah, sensitif terhadap suara dan aura. Tak ada tes diagnostik untuk migrain yang disertai pusing. Sejarah klinis merupakan penentu terbaik untuk episode masa depan.

Migrain bisa berlangsung selama berhari-hari. Seringkali penderitanya tidak mengerti telah mengalami sesuatu yang lain dibanding sakit kepala normal sampai Anda mengetahui perbedaan sakit kepala yang alami.

Sakit kepala migrain diklasifikasikan sebagai bentuk sakit kepala vaskular. Ini disebabkan pembesaran pembuluh darah. Fenomena ini dikenal sebagai vasodilatasi dan menyebabkan serat saraf yang melilit arteri besar otak melepaskan zat kimia.

Pelepasan bahan kimia terutama karena pembesaran pembuluh darah yang membentang saraf yang melilitnya. Pelepasan bahan kimia menyebabkan peradangan, nyeri, dan pembesaran lebih lanjut dari arteri. Pembesaran arteri ini lebih memperbesar nyeri.

Sakit kepala migrain biasanya berlangsung dari 4 sampai 72 jam. Frekuensi kejadian bervariasi dari setiap hari hingga setidaknya sekali per tahun.

Migrain mempengaruhi populasi wanita lebih banyak dibanding pria. Lebih dari 80% dari orang yang menderita migrain (disebut migraineurs) memiliki anggota lain dalam keluarga dengan penyakit yang sama.

Hingga saat ini, penyebab di balik migrain tidak diketahui. Ini bisa disebabkan serangkaian reaksi dalam sistem saraf pusat karena perubahan dalam tubuh atau di lingkungan.

Sering ditemukan ada beberapa anggota dengan riwayat keluarga yang sama.  Hal ini menunjukkan bahwa penderita migrain mungkin mewarisi kepekaan terhadap pemicu yang menyebabkan serangan migrain.

Migrain juga bisa dipicu dari beberapa hal seperti:
  1. Alkohol
  2. Faktor-faktor lingkungan: cuaca, tinggi, zona perubahan waktu
  3. Pengerahan tenaga
  4. Makanan yang mengandung: Kafein (misalnya, kopi, cokelat), Monosodium glutamat (MSG, digunakan untuk meningkatkan rasa dalam makanan olahan), Nitrat (ditemukan dalam makanan olahan), Pemanis buatan (misalnya, aspartam)
  5. Silau, pola yang kontras
  6. Perubahan hormonal pada wanita
  7. Kelaparan
  8. Kurang tidur
  9. Obat (over-the-counter dan resep
  10. Parfum
  11. Tekanan
Gejala-gejala yang berhubungan dengan migrain berbeda dari orang ke orang. Hal ini juga tergantung pada jenis migrain. Namun, lima fase gejala telah diidentifikasi:

1. Prodrom: Ini adalah fase sebelum serangan migrain. Fase ini ditandai dengan gejala seperti

  • Perubahan suasana hati (perasaan "tinggi", mudah marah, atau depresi)
  • Perubahan sensasi yang halus (rasa lucu atau bau)
  • Kelelahan
  • Ketegangan otot

2. Aura: Fase ini mendahului fase sakit kepala. Fase ini ditandai dengan gangguan visual. Berbagai jenis gangguan visual -Terjadinya lubang (scotoma) di bidang visual, juga dikenal sebagai blind spot, kemunculan pola geometris atau berkedip, lampu warna-warni, kehilangan visi di satu sisi (hemianopsia)

3. Sakit kepala: Biasanya, selama serangan migrain, nyeri muncul pada satu sisi kepala. Namun, 30-40% migrain terjadi pada kedua belah pihak. Sakit kepala berkali-kali disertai dengan berdenyut. Hampir 80% dari migraineurs merasa mual dan muntah. Sekitar, 70% dari migraineurs menjadi sensitif terhadap cahaya (photophobia) dan suara (phonophobia). Ini tahap terakhir dari 4 sampai 72 jam.
  • Sakit kepala terminasi: Dalam kasus jika sakit kepala dibiarkan tidak diobati, rasa sakit berkurang dengan tidur.
  • Postdrome: Setelah hilangnya rasa sakit, gejala seperti ketidakmampuan untuk makan, masalah dengan konsentrasi atau kelelahan bisa tetap untuk beberapa waktu.4. Analgesik gagal menghilangkan rasa sakit. Jadi Anda menginginkan ruangan gelap untuk berbaring dan ditinggal sendirian.
5. Bersiaplah karena migrain bisa berlangsung empat sampai 72 jam.

6. Identifikasi lebih lanjut dengan mencoba perawatan yang lebih efektif seperti menggunakan obat seperti Cafergot. Jika Anda mengalami beberap gejala ini, Anda telah diidentifikasi mengalami sakit kepala migrain.

7. Segeralah hubungi dokter Anda. Efektivitas pengobatan telah berubah dalam beberapa tahun.


Vertigo


Seseorang yang mengalami vertigo biasanya merasa ruangan berputar di sekitanya. Beberapa penderita vertigo, biasanya mengalami pusing karena migrain, yang dalam kondisi yang sama bisa menyebabkan sakit kepala parah.

Dr Scott Eggers dari Mayo Clinic mengatakan, orang yang mengalami migrain, tiga kali lebih mungkin menderita vertigo dibandingkan orang tanpa migrain.

"Dan hal-hal yang membuat kita menduga kalau pasien mungkin memiliki migrain yang berhubungan dengan vertigo akan mengalami episode vertigo yang berulang yang berhubungan dengan beberapa fitur migrain lainnya," ujar Dr Eggers.

Ada beberapa penyebab vertigo berikut rinciannya menurut Health24:
  • Trauma di dalam telinga. Di antara gangguan telinga bagian dalam, vertigo paling sering karena mabuk.
  • Kelainan di telinga bagian dalam (sistem vestibular perifer) atau saraf vestibular, batang otak dan cerebellum (sistem vestibular sentral).
  • Kelompok abnormal partikel kalsium di telinga bagian dalam, yang dikenal sebagai benign paroxysmal positional vertigo (BPPV), penyakit Meniere, dan gangguan saraf vestibulocochlear juga bisa menyebabkan vertigo.
  • Gangguan lain dari telinga bagian dalam atau saraf yang bertanggung jawab untuk koneksi vertigo, termasuk infeksi bakteri, dan tumor saraf seperti tumor saraf pendengaran. Obat-obatan tertentu seperti antibiotik, antikanker, antiepilepsi, dan obat-obatan antipsikotik bisa merusak dalam telinga.
  • Penurunan suplai darah ke batang otak dan otak kecil dapat menyebabkan vertigo.
Gangguan lainnya yang kurang umum dan terkait dengan vertigo adalah:
  • Multiple sclerosis
  • Patah tulang di dasar tengkorak
  • Cedera kepala
  • Kejang
  • Infeksi
  • Tumor yang tumbuh di atau dekat pangkal otak
Vertigo kadang-kadang bisa menjadi bagian dari serangan migrain dan kadang-kadang terjadi tanpa sakit kepala. Vertigo juga disebabkan gangguan tiba-tiba yang meningkatkan tekanan di dalam tengkorak, menempatkan tekanan pada otak. Gangguan ini meliputi hipertensi intrakranial, tumor otak dan pendarahan dalam skull.

Orang dengan vertigo memiliki rasa yang tidak biasa dan tidak nyaman karena lingkungannya atau keduanya sedang berputar. Sensasi gerakan ini disebut vertigo subyektif dan persepsi dari gerakan benda-benda di sekitarnya disebut vertigo objektif.

Beberapa pasien menggambarkan perasaan ditarik ke lantai atau ke arah satu-sisi ruangan. Pindah kepala, mengubah posisi, dan berbalik sambil berbaring sering memperburuk vertigo.

Dan pengobatan vertigo juga ada beberapa cara. Salah satu metode yang sering digunakan adalah dengan makanan. Penderita vertigo bisa meringankan beberapa gejala dan mencegah timbulnya pusing di masa depan dengan makanan di bawah ini.
  1. Jahe: Beberapa studi telah menunjukkan jahe secara efektif mengurangi dan menghilangkan rasa mual yang disebabkan oleh pusing.
  2. Buah citrus: Buah jeruk, termasuk jeruk, grapefruits, limes, dan lemon, semuanya mengandung vitamin C dalam jumlah tinggi. Vitamin, sebuah antioksidan kuat, telah terbukti efektif dalam mengobati beberapa bentuk vertigo bila dikombinasikan dengan Glutathione, antioksidan lainnya.
  3. Bawang putih, bayam, paprika: Bawang putih yang tinggi Vitamin B6 merupakan pengobatan efektif untuk mengurangi vertigo. Bayam dan paprika juga mengandung Vitamin B6 dalam jumlah tinggi: Ginkgo Biloba: Ekstrak dari ginkgo biloba, pohon asli Jepang, telah digunakan Secara medis untuk mengobati gejala vertigo pada pasien dengan kerusakan reseptor vestibular. (Mel/Igw)
Terpopuler