Cek Denyut Nadi Sebelum Olahraga Biar Tak Kena Serangan Jantung

on

Denyut nadi normal manusia adalah 60-90 kali denyut per menit. Jika Anda berusia 20 tahun, denyut nadi saat olahraga jangan melebihi 160 denyut per menit. Hitung dulu denyut nadi sebelum berolahraga agar tak kena serangan jantung.

Ada rumusannya bagaimana menghitung denyut nadi per menit. Dalam keadaan istirahat, normalnya seseorang memiliki 60-90 kali denyut per menit. Namun biasanya orang memiliki 72 kali denyut per menitnya.

"Kalau lebih dari 90, itu sudah ketinggian. Denyut jantung itu seperti RPM di kendaraan kita," jelas Michael.

Untuk mengetahui denyut nadi, ada rumusan saat berlatih yakni 220 dikurangi usia dalam tahun yang hasilnya 100 persen dari denyut jantung.

"Untuk berlatih jantung itu 60 persen sampai 80 persen. Contohnya saat usia 20 tahun, 60 persen x 200 sama dengan 120 kali denyutan per menit. Dan batas atas adalah 80 persen x 200 sama dengan 160 kali detik per menit," jelas Olah Raga dr Michael Triangto, SpKO, saat dihubungi Liputan6.com, Senin (3/12/20212).

Jika seseorang latihan namun denyut jantungnya kurang dari 120, lanjut Michael, berarti latihan yang dilakukan orang itu sia-sia karena tidak cukup memberikan tekanan pada jantung.

"Kalau melampaui 180 kita berisiko bagi jantung. Olahraga itu bisa seperti pisau bermata dua. Bisa memotong dan kepotong. Karena itu tidak bisa sembarangan terutama untuk kelompok usia tertentu atau punya penyakit tertentu seperti diabetes, obesitas, kanker, dan sebagainya".

Olahraga itu bagus untuk kesehatan. Namun olahraga bak pisau bermata dua. Jika salah sedikit bisa membahayakan kehidupan seseorang.

Sebelum dan sesudah berolahraga jangan lupa memeriksa denyut jantung. Selain itu lakukan pemanasan dan pendinginan dengan benar. Jika saat pemanasan seseorang sudah merasa pusing, waspadalah.

"Jantung itu central.  Jantung sangat penting untuk menentukan hidup mati seseorang. Wajar saja, denyut jantung jadi ukuran sehat," jelas dr Michael.

Michael mengatakan, saat berolahraga meski denyut jantung bagus, seseorang tetap harus melakukan pemanasan. Tapi jika baru saja pemanasan seseorang sudah mengalami pusing yang tidak biasa, mengalami vertigo, maka sebaiknya orang itu berhenti.

Saat olahraga, detak jantung biasanya menjadi lebih cepat dan mengakibatkan tekanan darah. Suhu tubuh menjadi panas karena aliran darah di dalam tubuh menjadi lebih banyak.

Dan ketika masuk ke pendinginan, jangan mendadak. Saat itu otot tetap tegang dan berkontraksi, namun detak jantung tidak secepat gerakan aliran darah dari jantung ke otot atau sebaliknya juga mendapatkan hambatan. Itulah yang suka membuat orang pusing, melayang, dan hilang keseimbangan.

"Mesin saja kalau lagi jalan diguyur es bisa rusak. Jadi bertahap," ujarnya.

Untuk itu, setiap orang yang mau berolahraga perlu mendapatkan edukasi dan kesadaran demi menjaga kesehatannya. Jangan hanya memainkan perasaan tapi juga dengan logika dan penilaian lainnya.

Dan pemanasan serta pendinginan sesudah latihan sama pentingnya. Latihan bisa membuat otot berkontraksi dan aktivitas berulang-ulang akan menyebabkan otot memendek. Peregangan setelah latihan dilakukan untuk mempertahankan kelenturan.(MEL/IGW)
Suka artikel ini?

0 Comments