Awas, Anda Terkena HIV

  • Info Sehat
  • 0
  • 22 Des 2011 15:15

111222hiv.jpg
Liputan6.com, California: Waspadalah, virus HIV bisa mengintai Anda dengan pola hidup yang tidak terjaga, seperti bergonta-ganti pasangan. Pada tahap awal infeksi HIV, gejala yang paling umum sering tidak terlihat. Satu dari lima orang di Amerika Serikat dengan HIV tidak tahu mereka memiliki virus mematikan tersebut.

Berikut ini ciri-ciri HIV:

1. Salah satu tanda pertama simptom atau ciri-ciri HIV atau acute retroviral syndrom (ARS) dapat menjadi demam ringan. Demam yang sering disertai gejala lainnya, seperti kelelahan, kelenjar getah bening, dan sakit tenggorokan berarti virus bergerak ke dalam aliran darah dan mulai mereplikasi dalam jumlah besar. Yang terjadi, ada reaksi inflamasi oleh sistem kekebalan tubuh

2. Kelelahan. Respon inflamasi yang dihasilkan oleh sistem kekebalan tubuh menyebabkan Anda merasa lelah dan lesu. Kelelahan dapat menjadi tanda awal dan kemudian  HIV.

3. Pegal otot, nyeri sendi, pembengkakan kelenjar getah bening. ARS sering dikira flu, mononucleosis, infeksi virus atau yang lain, bahkan sifilis atau hepatitis. Tidak mengherankan, banyak gejala yang sama, termasuk nyeri pada persendian dan otot-otot dan kelenjar getah bening. Kelenjar getah bening merupakan bagian dari sistem kekebalan tubuh Anda yang akan meradang bila ada infeksi.

4. Sakit tenggorokan dan sakit kepala. Seperti gejala lain, sakit tenggorokan dan sakit kepala sering diakui sebagai ARS dalam gejala awal. Jika Anda telah mengalami gejala itu, akhir-akhir ini, maka lebih baik melakukan tes HIV.

5. Ruam di kulit. Beberapa ruam bahkan berbentuk seperti bisul, dengan beberapa daerah tanda merah gatal pada lengan penderita. Jika ruam tidak mudah diobati, Anda harus berpikir tentang melakukan tes HIV.

6. Mual, muntah, diare. Jika ARS telah menyebar sekitar 30 persen sampai 60 persen di tubuh Anda, maka mual, muntah, atau diare akan menemani hari-harinya. Diare yang tak henti-hentinya mungkin menjadi indikasi," kata dokter Michael Horberg, MD, Direktur HIV/AIDS di Lembaga Penelitian Kaiser Permanente di Oakland, California, Amerika Serikat.

Atau itu adalah gejala dapat disebabkan oleh organisme yang biasanya tidak terlihat pada orang dengan sistem kekebalan tubuh yang sehat.

7. Penurunan berat badan. Hal ini merupakan tanda penyakit HIV yang lebih maju, menyebabkan sebagian diare berat. Departemen Kesehatan dan Layanan Kemanusiaan. Amerika Serikat mengumumkan, seseorang dianggap memiliki sindrom ini jika mereka kehilangan 10 persen atau lebih dari berat badan mereka. Dia juga akan mengalami diare atau demam selama lebih dari 30 hari.

8. Batuk kering. Jika batuk kering berlangsung cukup lama dan terus semakin parah. Kemudian, obat batuk seperti benadryl, antibiotik, dan inhaler tidak memperbaiki masalah, itu merupakan gejala ARS dalam diri Anda.

9. Pneumonia. Batuk dan penurunan berat badan juga mungkin pertanda infeksi serius yang disebabkan kuman yang akan mengganggu sistem kekebalan tubuh. Ada banyak infeksi oportunistik yang berbeda dan masing-masing dapat muncul dengan cara berbeda.

Contohnya, infeksi oportunistik lainnya termasuk toksoplasmosis, infeksi parasit yang mempengaruhi otak, sebuah jenis virus herpes yang disebut cytomegalovirus, dan infeksi jamur seperti sariawan.

10. Berkeringat di malam hari. Sekitar setengah penderita HIV akan berkeringat di malam hari selama tahap awal infeksi HIV.

11. Perubahan warna kuku. Tanda lain dari infeksi HIV akhir adalah perubahan kuku, seperti penebalan dan melengkung atau perubahan warna, hitam atau coklat, pada kuku. Seringkali hal ini disebabkan infeksi jamur, seperti kandida. Hal itu karena asien dengan sistem kekebalan yang menurun akan lebih rentan terhadap infeksi jamur.

12. Infeksi mulut akibat jamur yang umum pada tahap selanjutnya adalah thrush. Infeksi mulut ini disebabkan Candida. Ini adalah jamur yang sangat umum dan salah satu yang menyebabkan infeksi jamur pada wanita. Mereka cenderung muncul di mulut atau kerongkongan, sehingga sulit untuk menelan.

13. Sulit berkonsentrasi. Masalah kognitif bisa menjadi tanda demensia terkait HIV, yang biasanya terjadi terlambat dalam perjalanan penyakit. Selain kebingungan dan kesulitan berkonsentrasi, demensia terkait AIDS mungkin juga melibatkan masalah memori dan masalah perilaku seperti mudah marah atau tersinggung.

Ini bahkan mungkin termasuk perubahan motorik, menjadi ceroboh, kurangnya koordinasi, dan masalah dengan tugas yang membutuhkan keterampilan motorik halus seperti menulis dengan tangan.

14. Herpes. Cold sores (herpes mulut) dan herpes kelamin dapat menjadi tanda dari  ARS dan stadium kedua infeksi HIV. Hal ini karena herpes kelamin dapat menyebabkan borok yang memudahkan HIV masuk ke dalam tubuh selama berhubungan intim.

15. Virus HIV juga dapat menyebabkan mati rasa dan kesemutan di tangan dan kaki. Hal ini disebut neuropati perifer, yang juga terjadi pada orang dengan diabetes yang tidak terkontrol. Ini adalah ketika saraf sebenarnya rusak. Gejala ini dapat diobati dengan obat-obatan penghilang rasa sakit dan antiseizure seperti gabapentin (gabapentin).

16. Bagi wanita, menstruasi tidak teratur. Penyakit HIV lanjut tampaknya meningkatkan risiko bagi wanita mengalami ketidakteraturan menstruasi, seperti periode yang lebih sedikit dan lebih ringan. Perubahan ini bagaimanapun mungkin lebih berkaitan dengan penurunan berat badan dan kesehatan yang buruk bagi wanita dengan tahap akhir infeksi.(IAN/Health.com)



Like this article?

0 likes & 0 dislikes


Comments 0
Sign in to post a comment
Terpopuler