Cegah Paparan BPA dengan Stop Gunakan Plastik!

  • Berita
  • 0
  • 13 Jul 2011 09:35

110713bmakanan-plastik.jpg
Liputan6.com, New York: Paparan bisphenol A (BPA) dan phthalates bisa mempengaruhi kesehatan. Untuk mengurangi paparan dua senyawa tersebut dapat dilakukan dengan cara yang sederhana, yakni mengonsumsi makanan segar yang belum dikemas dalam plastik.

Menurut Ruthann Rudel, MS dari Institut Silent Spring di Newton, Mass, beralihnya ke makanan segar dapat menghasilkan penurunan 66 persen konsentrasi BPA di urin. Dan metabolit yang secara umum digunakan phthalate - bis (2-ethylhexyl) phthalate, atau DEHP - turun antara 53 persen dan 56 persen dalam beberapa hari.

"Salah satu implikasinya adalah dengan membuang senyawa tersebut dari kemasan yang "secara signifikan mengurangi eksposur untuk orang dewasa dan anak-anak," ujar para peneliti, Rabu (13/7).

Kedua senyawa itu dianggap sebagai pengganggu endokrin yang berpotensi risiko terhadap kesehatan manusia.

Rudel berpendapat, kini banyak orang ingin tahu bagaimana menghindari paparan senyawa. Untuk membantu mengisi kesenjangan tersebut, mereka melakukan studi kecil di wilayah San Francisco. Namun para peneliti memperingatkan bahwa studi ini dilakukan di satu wilayah Amerika Serikat, sehingga hasilnya mungkin tidak berlaku lebih umum.

Dalam penelitian itu, sebanyak lima keluarga diteliti. Mereka masing-masing memiliki dua anak dan terdaftar dalam studi sebanyak tiga fase yang berlangsung selama delapan hari.
  • Pada dua hari pertama, peserta makan yang biasa mereka makan, termasuk makanan kemasan dan makanan di luar rumah.
  • Kemudian mereka selama tiga hari melakukan intervensi makanan segar. Selama mereka makan makanan yang disiapkan oleh katering, peneliti studi menyarankan tentang bagaimana menghindari paparan senyawa. Makanan itu dikemas hampir secara eksklusif tanpa kontak dengan plastik. Semua keluarga memiliki makanan yang sama.
  • Kemudian, selama tiga hari, mereka makan dengan cara kebiasaan mereka, Rudel dan rekan melaporkan.
Sampel urin diambil dua kali sehari di sore hari pada hari pertama dan kedua, keempat dan kelima, dan ketujuh dan kedelapan. Para peneliti tidak mengumpulkan sampel pada hari ketiga dan keenam, ketika keluarga memulai dan menghentikan mengonsumsi makanan segar.

Dan analisis menunjukkan:

Dibandingkan dengan fase pra-intervensi, level rata-rata geometrik dari bisphenol A turun 66 persen selama fase makanan segar, dan kemudian rebound, dengan tingkat pasca-intervensi 2,02 kali apa yang terlihat selama fase makanan segar. Kedua perubahan yang signifikan pada P <0,005.

DEPH metabolit MEHP turun 53 persen dari tahap pertama untuk kedua dan kemudian rebound 21% dari kedua ketiga. Perubahan pertama adalah signifikan pada P <0,05 tetapi rebound tidak mencapai signifikansi.

Metabolit DEHP lainnya, yang dijuluki MEOHP, turun 55 persen dari tahap pertama untuk kedua dan kemudian rebound 16%. Perubahan pertama adalah signifikan pada P <0,05 tetapi perubahan kedua tidak.

Dan DEHP metabolit MEHHP turun 56% dan kemudian rebound 22%. Sekali lagi, perubahan pertama signifikan pada P <0,05 tetapi yang kedua tidak.

Rudel dan koleganya juga menemukan bahwa tingkat maksimum berkurang 76% untuk bisphenol A dan 93% sampai 96% untuk metabolit DEHP.(medpagetoday/MEL)
Terpopuler