Sukses

Peringatan Konten!!

Artikel ini tidak disarankan untuk Anda yang masih berusia di bawah

21 Tahun

Verifikasi UmurStop Disini

4 Penyebab Pendarahan Selama dan Setelah Berhubungan Seks

Liputan6.com, Jakarta Pendarahan selama atau setelah berhubungan seks dapat menyebabkan kekhawatiran. Kondisi ini mengindikasikan, kemungkinan ada masalah yang mengganggu fungsi biologis.

Terapis seks Maggie Gitu, sebagaimana dilansir dari laman Evewoman, Rabu (17/1/2018), ada sejumlah alasan wanita mengalami pendarahan.

Ukuran penis dan vagina yang tidak pas

Salah satu alasan paling umum untuk perdarahan selama atau setelah berhubungan seks adalah ketidakcocokan dalam ukuran penis dan vagina. Misal, penis besar, sementara vagina sangat sempit.

Dalam hal ini, Anda bisa mengalami sedikit robek saat penetrasi. Cara cepat dan mudah untuk mengatasi ini adalah pastikan vagina dilumasi dengan baik sebelum berhubungan seks.

Pelumasan bisa dilakukan saat foreplay sehingga tubuh jadi lebih rileks.

 

 

Simak video menarik berikut ini:

1 dari 3 halaman

Menopause dan perimenopause

Efek menopause dan perimenopause adalah kekeringan vagina. Akibatnya, pelumasan tidak lagi cukup. Hal ini dapat menyebabkan perdarahan selama atau setelah berhubungan seks.

Anda bisa menggunakan pelumas berbasis air, yang akan membantu mengurangi gesekan saat penetrasi. Pendarahan bisa dicegah dengan baik.

Infeksi menular seksual atau infeksi lainnya

Gejala Infeksi Menular Seksual (IMS) berupa pendarahan selama atau setelah berhubungan seks. Sebaiknya, Anda memeriksaka diri ke dokter.

Apalagi jika Anda atau pasangan terlibat dalam perilaku seksual berisiko. Seperti berhubungan seks tanpa kondom.

2 dari 3 halaman

Penetrasi terlalu dalam

Pendarahan selama dan setelah berhubungan seks juga bisa terjadi bila penetrasi terlalu dalam sehingga menyentuh serviks. Selain sangat menyakitkan, kondisi ini bisa menyebabkan luka pada serviks.

Pendarahan karena penetrasi terlalu dalam lebih sering terjadi ketika berhubungan intim sangat kasar, energik atau akrobatik.

Sebaiknya Anda memulai dengan posisi seks yang lebih lembut, misalnya misionaris. Anda juga bisa meminta pasangan untuk membatasi kedalaman penetrasinya.

Artikel Selanjutnya
Sebelah Kanan Usus Buntu, Sakit Perut Sebelah Kiri Awas Ginjal
Artikel Selanjutnya
Apa yang Terjadi pada Vagina Bila Wanita Berhenti Bercinta?