Sukses

Merokok Sebabkan TBC, Benar atau Salah?

Liputan6.com, Jakarta Ada anggapan yang masih diperbincangkan, merokok bisa menyebabkan tuberkulosis (TBC). Apakah benar anggapan tersebut?

Ditemui di Gedung Perkumpulan Pemberantasan Tuberkulosis Indonesia (PPTI) Pusat, Jakarta, ditulis Rabu (17/1/2018), spesialis paru dari RS Persahabatan, Erlina Burhan membantah anggapan tersebut.

Efek merokok, terutama asap rokok yang terhirup seseorang, bukan menjadi penyebab TBC.

"Merokok itu akan meruntuhkan rambut-rambut getar yang ada di saluran pernapasan. Yang menyebabkan TBC itu kuman TBC, yang bernama mycobacterium tuberculosis. Jadi, bukan rokok yang sebabkan TBC," kata Erlina.

Rambut-rambut getar pada saluran pernapasan terletak pada batang tenggorok. Rambut-rambut getar berfungsi menolak debu atau partikel asing yang masuk bersama udara.

Jika rambut-rambut getar runtuh, maka debu atau partikel asing tidak tersapu. Ini bisa masuk ke saluran pernapasan, yang membuat pernapasan terganggu.

 

 

Simak video menarik berikut ini:

1 dari 2 halaman

Sistem imun turun

Erlina menambahkan, merokok lebih tepatnya dapat meruntuhkan sistem imun (kekebalan tubuh). Ini karena merokok bisa merusak rambut-rambut getar di saluran pernapasan, yang membuat sistem imun menurun.

Jika sistem imun turun, maka kuman TBC, yang ada di dalam tubuh akan aktif. Orang tersebut akan positif terkena TBC.

Untuk mencegah sistem imun turun dan terhindar dari TBC, gaya hidup sehat perlu diterapkan. Misal, tidak begadang, makan teratur, dan berhenti merokok.

Artikel Selanjutnya
Anak yang Terkena Gizi Buruk dan Campak Rentan Meninggal
Artikel Selanjutnya
Jangan Takut, Berhenti Konsumsi Susu Ternyata Bawa Manfaat Baik