Sukses

Ibu Hamil Tidak Boleh Makan Apa Saja?

Liputan6.com, Jakarta Karena sedang mengandung sang buah hati, ada beberapa makanan dan minuman yang harus dihindari ibu hamil. Apa saja? Berikut daftarnya, seperti melansir Live Science, Kamis (11/1/2018): 

Alkohol: Hindari alkohol selama kehamilan, saran Sarah Krieger, ahli diet terdaftar dan juru bicara nutrisi pralahir untuk Academy of Nutrition and Dietetics di St. Petersburg, Florida. Alkohol dalam darah ibu bisa langsung dikonsumsi bayi melalui tali pusar.

Konsumsi banyak alkohol selama kehamilan dikaitkan dengan gangguan spektrum alkohol janin, sekelompok kondisi yang dapat mencakup masalah fisik, serta kesulitan belajar dan perilaku pada bayi dan anak-anak, menurut Centers for Disease Control and Prevention (CDC).

Ikan dengan kadar merkuri tinggi: Seafood seperti ikan todak, hiu, king mackerel, marlin, orange roughy dan tilefish tinggi kadar metil merkuri, menurut Academy of Nutrition and Dietetics, dan harus dihindari selama kehamilan.

Metil merkuri adalah bahan kimia beracun yang bisa melewati plasenta dan bisa berbahaya bagi otak, ginjal, dan sistem saraf bayi yang belum lahir.

Makanan yang tidak dipasteurisasi: Menurut USDA, ibu hamil berisiko tinggi terkena sakit dari dua jenis keracunan makanan: listeriosis, yang disebabkan oleh bakteri Listeria, dan toksoplasmosis, infeksi yang disebabkan oleh parasit.

CDC mengatakan bahwa infeksi Listeria dapat menyebabkan keguguran, lahir mati, persalinan prematur, dan penyakit atau kematian pada bayi baru lahir. Untuk menghindari listeriosis, USDA merekomendasikan untuk menghindari makanan berikut selama kehamilan:

Susu dan makanan yang tidak dipasteurisasi (mentah) yang dibuat darinya, seperti feta, Brie, Camembert, keju berdaun biru, queso blanco dan queso fresco. Pasteurisasi melibatkan pemanasan produk ke suhu tinggi untuk membunuh bakteri berbahaya.

Hot dog, roti dengan potongan daging dingin kecuali dipanaskan sampai benar-benar matang sebelum dimakan untuk membunuh bakteri apapun. Makanan cepat saji yang dibeli di toko, seperti salad ham, salad ayam, salad tuna dan salad seafood. Sajian daging beku yang tidak dipasteurisasi.

 

 

Saksikan juga video menarik berikut ini:

 

1 dari 2 halaman

Daging mentah

Daging mentah: Seorang ibu dapat mengirim infeksi Toxoplasma pada bayinya, yang dapat menyebabkan masalah seperti kebutaan dan cacat mental di kemudian hari, lapor CDC. Untuk mencegah toxoplasmosis, USDA merekomendasikan untuk menghindari makanan berikut selama kehamilan:

- Daging langka, mentah atau undercooked dan unggas.

- Ikan mentah, seperti sushi, sashimi, ceviches dan carpaccio.

- Kerang mentah dan undercooked, seperti kerang tiram.

Beberapa makanan dapat meningkatkan risiko wanita hamil keracunan makanan lainnya, termasuk penyakit yang disebabkan oleh bakteri salmonella dan E. coli.

Foodsafety.gov mencantumkan makanan ini untuk dihindari selama kehamilan, dan mengapa mereka menimbulkan ancaman:

- Telur mentah atau kurang matang, seperti telur setengah matang, berkuah atau direbus.

- Makanan mengandung telur mentah, seperti adonan kue mentah, adonan kue tiramisu, chocolate mousse, es krim buatan sendiri, eggnog buatan sendiri, saus Hollandaise.

- Kacang mentah atau kurang matang, seperti alfalfa, semanggi.

- Jus atau sari buah yang tidak dipasteurisasi.

Artikel Selanjutnya
Terapkan Diet Setelah Melahirkan Ini, Ibu Pasti Langsing
Artikel Selanjutnya
Hamil 6 Bulan, Wanita Ini Pamer Perut yang Tetap Rata