Sukses

Dari Sayur sampai Kafein, Apa Saja yang Baik untuk Ibu Hamil?

Liputan6.com, Jakarta Selama kehamilan, tujuan ibu hamil adalah untuk makan makanan bergizi sepanjang waktu, kata Sarah Krieger, ahli diet terdaftar dan juru bicara nutrisi pralahir untuk Academy of Nutrition and Dietetics di St. Petersburg, Florida, melansir Live Science, Kamis (11/1/2018).

Untuk memaksimalkan nutrisi prenatal, dia menyarankan untuk menekankan lima kelompok makanan berikut ini: buah-buahan, sayuran, protein tanpa lemak, biji-bijian dan produk susu.

Saat menasihati ibu hamil, Krieger merekomendasikan agar mereka mengisi setengah piring mereka dengan buah dan sayuran, seperempatnya dengan biji-bijian dan seperempatnya dengan sumber protein tanpa lemak, dan juga memiliki produk susu setiap kali makan.

Buah dan sayuran: Wanita hamil harus fokus pada buah dan sayuran, terutama selama trimester kedua dan ketiga, kata Kriger. Makanan berwarna ini rendah kalori dan dipenuhi serat, vitamin dan mineral.

Protein: Ibu hamil harus memasukkan sumber protein yang baik di setiap makanan untuk mendukung pertumbuhan bayi, kata Krieger. Makanan kaya protein meliputi daging, unggas, ikan, telur, kacang-kacangan, tahu, keju, susu, kacang-kacangan dan biji-bijian.

 

 

Saksikan juga video menarik berikut ini:

 

1 dari 3 halaman

Biji-bijian dan susu

Biji-bijian: Makanan ini merupakan sumber energi penting dalam makanan, dan mereka juga menyediakan serat, zat besi dan vitamin B. Setidaknya setengah dari pilihan karbohidrat wanita hamil setiap hari harus berasal dari biji-bijian, seperti oatmeal, pasta gandum utuh atau roti dan nasi merah, kata Krieger.

Susu: konsumsi 3 sampai 4 porsi makanan olahan susu sehari, Krieger menyarankan. Makanan olahan susu, seperti susu, yogurt dan keju adalah sumber kalsium, protein dan vitamin D.

Selain diet sehat, wanita hamil juga perlu mengkonsumsi vitamin prenatal setiap hari untuk mendapatkan beberapa nutrisi yang sulit didapat dari makanan saja, seperti asam folat dan zat besi, menurut ACOG.

Bagi wanita yang mengonsumsi vitamin prenatal kunyah, Krieger menyarankan untuk memeriksa label produk, karena mungkin tidak memiliki kadar zat besi yang cukup di dalamnya.

2 dari 3 halaman

Makanan yang harus dibatasi

Kafein: Mengkonsumsi kurang dari 200 mg kafein setiap hari, yang merupakan jumlah yang ditemukan dalam satu cangkir kopi 12 ons, umumnya dianggap aman selama kehamilan, menurut pendapat komite ACOG 2010, yang ditegaskan kembali pada tahun 2013.

Sedikit mengkonsumsi kafein selama kehamilan tampaknya tidak berkontribusi terhadap keguguran atau kelahiran prematur.

Ikan: Ikan adalah sumber protein mudah didapat yang baik, dan beberapa ikan, termasuk salmon dan sarden, juga mengandung asam lemak omega-3, lemak sehat yang baik untuk jantung. Aman bagi wanita hamil untuk makan 8 sampai 12 ons ikan matang dan makanan laut seminggu, menurut ACOG.

Namun, mereka harus membatasi tuna albacore atau "putih", yang memiliki kadar merkuri tinggi, tidak lebih dari 6 ons seminggu, menurut ACOG. Merkuri adalah logam yang bisa berbahaya bagi otak bayi yang sedang berkembang.

Tuna kalengan memiliki merkuri yang kurang dari tuna albacore "putih" dan lebih aman untuk dimakan selama hamil.

Artikel Selanjutnya
Keguguran seperti Kalina Ocktaranny Bisakah Dicegah?
Artikel Selanjutnya
5 Ngidam Aneh Mama-Mama Hamil yang Bikin Suami Kalang Kabut