Sukses

Arumi Bachsin Giat Sosialisasikan Imunisasi MR

Liputan6.com, Jakarta Artis nasional Arumi Bachsin mengaku aktif blusukan ke pelosok desa di Kabupaten Trenggalek, Jawa Timur, guna menyosialisasikan imunisasi campak dan rubela (measles and rubella/MR) kepada masyarakat setempat.

"Gerakan (sosialisasi) itu kami lakukan bersama jajaran pengurus tim penggerak PKK Trenggalek serta penggiat organisasi kewanitaan berbasis ormas lain, seperti ibu-ibu muslimat, fatayat, dan sebagainya," kata Arumi Bachsin yang juga Ketua tim penggerak PKK Kabupaten Trenggalek tersebut, Sabtu.

Kendati waktu sangat mepet, istri Bupati Trenggalek Emil Elestianto Dardak ini mengklaim upaya yang mereka lakukan bersama jaringan PKK, muslimat, dan fatayat di seluruh Trenggalek optimal.

Namun, proses interaksi diakuinya berjalan mengalir cepat, sehingga terkesan kurang terjadi interaksi dua arah antara masyarakat dan tim sosialisasi gerakan imunisasi MR.

"Waktu yang diberikan hanya dua pekan, sehingga feed back dari masyarakat tidak sepenuhnya bisa kami tampung. Agendanya menjadi sangat padat dan kami harus bisa maksimal dalam menyosialisasikan kegiatan imunisasi MR ini ke seluruh warga," ujarnya.

Peran Arumi dalam gerakan imunisasi MR terlihat saat kegiatan penyuntikan vaksin MR ke puluhan balita di Desa Karanggandu, Kecamatan Watulimo, Trenggalek, bersamaan dengan kunjungan lapangan (site visit) perwakilan lembaga internasional urusan anak, UNICEF, Kamis (14/9).

Saat itu Arumi yang juga didampingi sang suami, Bupati Emil Dardak, terlihat aktif berinteraksi dengan ibu-ibu desa.

Dialog tak hanya dilakukannya dengan memberi penjelasan manfaat dan tujuan dilakukannya imunisasi MR kepada anak balita mulai usia sembilan bulan hingga remaja usia 15 tahun.

Dalam beberapa kesempatan, Arumi juga membujuk warga dan perangkat desa aktif memberi pengertian kepada warga yang masih takut/enggan mengikuti imunisasi MR agar sukarela datang ke puskesmas terdekat.

"Mumpung gratis, suntik vaksin MR ini jika dilakukan secara mandiri tarifnya bisa mencapai Rp1,5 juta. Imunisasi MR sangat perlu demi menghindarkan anak-anak kita dari risiko kematian ataupun cacat tetap, seperti banyak terjadi pada bayi lahir dengan berbagai kendala fisik akibat virus campak ataupun rubela tadi," kata Arumi. 

Kendati minim persiapan, gerakan sosialisasi imunisasi MR oleh Arumi Cs bersama jajaran Dinas Kesehatan setempat terpantau cukup efektif.

Buktinya hingga pertengahan September 2017 atau 1,5 bulan pelaksanaan gerakan imunisasi MR yang menjadi program nasional didukung oleh UNICEF itu, capaian imunisasi telah tembus 88,26 persen dari total sasaran riil berdasar pendataan tim Dinkes Trenggalek yang berjumlah 147.005 jiwa.

"Kalau berdasar proyeksi sasaran yang dibuat oleh kementerian (kesehatan) yang jumlahnya diestimasi 136.324 jiwa, capaian kita sudah 95,18 persen," kata Bupati Trenggalek Emil Elestianto Dardak, menjelaskan berdasar data capaian imunisasi MR yang disodorkan tim Dinkes setempat.

Emil maupun tim Penanggulangan dan Pemberantasan Penyakit Menular Dinkes Trenggalek senada dalam menyampaikan tren positif capaian gerakan imunisasi MR.

Kendati diakui masih ada sebagian kecil yang menolak karena berbagai alasan, di sisa waktu pelaksanaan program imunisasi MR hingga 30 September 2017, Emil opimistis target capaian minimal 95 persen dari total sasaran riil di seluruh wilayah Trenggalek bisa tercapai.

"Kami berharap lebih dari itu. Pemahaman tentang bahaya virus campak dan rubela ini penting, terutama bagi ibu-ibu agar bisa melahirkan anak dalam kondisi sehat. Imunisasi atau vaksinasi MR ini sangat efektif mencegah kelahiran bayi dengan berbagai penyakit atau cacat tubuh dari lahir yang disebabkan virus rubela atau bahkan campak yang bisa menyebabkan kematian," kata Emil.

(Destyan HS/AntaraNews) 

 

Saksikan juga video berikut: 

Artikel Selanjutnya
Kondisi Sakit Ini Dapat Pengecualian Vaksin MR?
Artikel Selanjutnya
Lakukan Ini pada Anak, Sisi Keibuan Ayu Ting Ting Terpancar