Sukses

Peringatan Konten!!

Artikel ini tidak disarankan untuk Anda yang masih berusia di bawah

21 Tahun

Verifikasi UmurStop Disini

Selama Ereksi, Ini yang Terjadi pada Penis

Liputan6.com, Jakarta Ereksi yang terjadi diatur di dalam jaringan penis, saraf, dan pembuluh darah. Ereksi juga membutuhkan kekuatan dari aliran darah yang baik. Lantas bagaimana proses dan apa yang terjadi pada penis saat ereksi?

Ereksi yang terjadi selama bercinta berasal dari otak, yang direspons sistem saraf terhadap rangsangan erotis yang nyata atau imajiner. Hal ini menyebabkan perubahan pada penis dari lembek (lunak) menjadi tumescent (bengkak) hingga tegak (kaku).

Dilansir dari laman Health After 50, Sabtu (26/8/2017), ereksi dimulai saat otak merasakan adanya sesuatu yang menggembirakan. Rangsangan dikirim dari otak ke bagian bawah sumsum tulang belakang, melalui saraf pelvis, dan ke penis.

Rangsangan dari saraf (kemungkinan besar disebabkan oleh oksida nitrat, molekul gas) menyebabkan otot penis menjadi rileks.

 

Simak video menarik berikut ini:

1 dari 2 halaman

Jumlah darah mengalir naik

Otot penis yang rileks memungkinkan peningkatan jumlah darah mengalir melalui arteri sehingga mengisi ruang di dalam batang penis. Aliran darah harus meningkat hingga sekitar enam kali lipat dari tingkat normal.

Peningkatan aliran darah ini membuat penis menjadi lebih panjang, lebih lebar, dan lebih keras. Layaknya spons, jaringan pada batang penis akan berkembang dengan cepat sehingga penis membesar.

Penis pun menjadi kaku dan tegak. Pada kondisi ini, penetrasi cocok dilakukan. Selama aliran darah dipertahankan, ereksi tetap bisa bertahan lama.

Artikel Selanjutnya
Berhenti Lakukan Hubungan Seksual, Baik atau Buruk?
Artikel Selanjutnya
5 Gangguan Seksual Aneh pada Pria