Sukses

Jangan Sepelekan Jantung yang Sering Berdebar-debar

Liputan6.com, Jakarta Jantung Anda mungkin berdebar-debar saat melihat kekasih pujaan hati atau menjelang ujian semester. Rasa berdebar-debar karena cemas, gugup atau takut adalah hal yang wajar. Ini bisa dialami tiap orang.

Namun, Anda tidak boleh menyepelekan kalau jantung Anda sering berdebar-debar. Intensitas jantung yang sering berdebar-debar dalam waktu lama, seperti lebih dari 5 menit perlu dicurigai. Bisa jadi itu merupakan salah satu gejala aritmia--gangguan irama jantung.

"Kalau jantung yang sering berdebar-debar itu termasuk jenis aritmia fibrilasi atrium (FA). Beda dengan rasa berdebar-debar seperti kondisi normal. FA ini berdebar-debar seperti drum yang bertalu-talu, dug dug dug dug..." kata dr Yoga Kuniadi, SpJP(K), dokter spesialis aritmia RS Jantung dan Pembuluh Darah Harapan Kita, Jakarta dalam acara "Mengatasi Aritmia, Mencegah Kematian Mendadak".

Yang juga perlu diperhatikan, rasa berdebar-debar yang hilang-muncul terus-menerus juga menjadi tanda aritmia. Apalagi irama jantung lebih dari 250 kali per menit.

Ditemui di RS Jantung dan Pembuluh Darah Harapan Kita, Jakarta, Jumat (11/8/2017), dr Yoga menambahkan, hal ini dapat menyebabkan kondisi henti jantung.

Bila tak segera ditangani dalam waktu 5 menit, pasien bisa meninggal. Untuk itu, dr Yoga menyarankan, segera memeriksakan diri bila jantung terasa sering berdebar-debar.

 

Simak video menarik berikut ini:

Artikel Selanjutnya
7 Pemicu Sakit Kepala, dari Layar Komputer sampai Parfum
Artikel Selanjutnya
Be Healthy: Bahaya Mengorok Saat Tidur