Sukses

Tips Jaga Berat Badan Selama Kehamilan ala Dokter Boyke

Liputan6.com, Jakarta Salah satu permasalahan yang dialami wanita hamil adalah berat badan. Ada ketakutan kegemukan maupun berat badan tidak bisa kembali normal setelah melahirkan. Terlebih adanya pikiran, sesudah punya anak malah tidak dicintai suami lagi karena tubuh yang gemuk.

Menurut dr Boyke Dian Nugraha, SpOG MARS, dokter obstetrik dan ginekologi ternama, ada cara berat badan dapat turun setelah melahirkan, yaitu menjaga berat badan sejak masa kehamilan.

"Selama memeriksakan kehamilan, saya akan mulai sedikit bawel (cerewet) soal menjaga tubuh. Misal, berat badan dalam sebulan cuma naik 1 kg. Kalau nyatanya naik 2 kg ya pada bulan berikutnya naiknya hanya 1,5 kg saja," jelas dr Boyke di laman video Boykepedia, ditulis Rabu (2/8/2017).

Kalaupun tidak bisa mengontrol berat badan, dr Boyke menyarankan, ibu hamil mengurangi makan nasi. Sebagai gantinya, ibu hamil lebih banyak makan buah, daging, dan susu. Hal ini dikarenakan karbohidrat dapat memicu kegemukan.

"Kalau terlalu banyak naik berat badan. Nanti turunin berat badannya susah. Patokan ideal pertambahan berat badan dari kehamilan sampai ibu jelang melahirkan sekitar 10,5-13 kg," lanjutnya.

Pada awal kehamilan, berat badan naik sekitar 5-6 kg. Seiring usia kehamilan, berat badan mulai tidak dapat terkontrol pada trimester ketiga (bulan ketujuh sampai kesembilan). Namun, yang menjadi fokus bukan soal gemuk saja.

"Yang lebih penting adalah asupan protein. Karena perkembangan otak bayi sangat tergantung pada asupan protein waktu si ibu hamil. Ingin anak Anda cerdas? Lebih banyak asupan protein juga makan banyak buah dan kurangi nasi," tutupnya.

 

Simak video dr Boyke soal menjaga berat badan selama kehamilan berikut ini:

Artikel Selanjutnya
Meski Ngetren, Dokter Boyke Tak Anjurkan Proses Melahirkan Ini
Artikel Selanjutnya
Benci Diet, Chloe Sukses Turunkan Berat Badan 45 Kg