Sukses

Peringatan Konten!!

Artikel ini tidak disarankan untuk Anda yang masih berusia di bawah

21 Tahun

LanjutkanStop Disini

Bahaya Berhubungan Seks Terlalu Cepat Setelah Melahirkan

Liputan6.com, Jakarta Setelah melahirkan, wanita membutuhkan proses pemulihan yang tuntas. Terlebih lagi bekas jahitan pada area vagina membutuhkan waktu untuk benar-benar kering. Namun, apa yang terjadi bila sang suami sangat bergairah seksual dan ingin cepat berhubungan seks?

Ditulis dari News, Senin (31/7/2017), memaksa berhubungan seks beberapa hari setelah melahirkan dianggap sebagai kekerasan seksual dalam rumah tangga.

Menurut Dr Gary Swift, ketua National Association of Specialist Obstetricians and Gynecologists, tubuh wanita memerlukan waktu setidaknya enam minggu untuk memulihkan diri setelah melahirkan. Beberapa wanita membutuhkan waktu lebih dari enam minggu.

"Bahkan seks yang dilakukan tepat enam minggu itu bisa terasa menyakitkan dan tidak nyaman bagi wanita. Ini menimbulkan risiko luka jahitan yang memengaruhi penyembuhan dan fungsi seksual jangka panjang," jelas dr Gary.

Wanita juga masih mengeluarkan darah setelah melahirkan. Kondisi ini berarti saluran serviks (rahim) terbuka dan tidak bisa menghalangi bakteri dari luar masuk ke dalam rahim.

Artinya, area vital wanita belum memulihkan diri dengan baik. Bukan waktu yang tepat untuk aktif secara seksual. Jika memaksakan diri berhubungan seks, luka jahitan akan terbuka. Wanita bisa berisiko tinggi mengalami kematian karena infeksi rahim.

Simak video menarik di bawah ini:

Saksikan Live Streaming Jakarta Fashion Week 2018

Tutup Video
Artikel Selanjutnya
Jangan Bercinta di Waktu Ini Kalau Tak Mau Rugi
Artikel Selanjutnya
Penis yang Besar Bukan Jaminan Seks Bakal Menyenangkan