Sukses

Keju Tak Terbukti Sebabkan Penyakit Jantung dan Stroke

Liputan6.com, Jakarta Jika Selama ini lemak kerap dikaitkan dengan kesehatan kardiovaskular, dalam studi baru ditemukan bahwa keju dan susu berlemak tinggi tidak terbukti meningkatkan risiko jantung, stroke dan bahkan kematian.

Seperti dilansir Foxnews, Kamis (11/5/2017), peneliti bahkan beranggapan, keju bisa menurunkan risiko penyakit kardiovaskular.

"Ada kepercayaan yang meluas namun keliru di kalangan masyarakat bahwa produk susu umumnya buruk untuk Anda, " kata seorang penulis laporan di European Journal of Epidemiology, Ian Givens dari Reading University.

Inilah salah satu alasan mengapa kaum muda jadi lebih sedikit minum susu, kata dia. Hal ini membuat mereka berisiko terkena osteoporosis di kemudian hari.

"Tapi hasil meta-analisis kami mencakup jumlah peserta penelitian yang besar sehingga kami yakin, hasil studi ini kuat dan akurat," ujarnya.

Seorang dokter di British Heart Foundation, misalnya, mengatakan, penelitian puluhan tahun telah membuktikan bahwa makanan yang kaya lemak jenuh meningkatkan kolesterol buruk (LDL) dalam darah sehingga dapat memicu serangan jantung atau stroke.

Nyatanya, studi yang menganalisis 29 studi lainnya ini tidak menemukan hubungan yang kuat antara konsumsi keju dan penyakit kardiovaskular.

Artikel Selanjutnya
Derita Advent Bangun Akibat Gagal Ginjal
Artikel Selanjutnya
4 Bahan Herbal yang Mampu Atasi Hipertensi