Sukses

7 Tanda Anda Terlalu Banyak Konsumsi Garam

Liputan6.com, New York- Mengonsumsi garam berlebih dalam jangka panjang berdampak buruk bagi kesehatan. Mulai dari tekanan darah tinggi, penyakit jantung hingga gangguan sistem pencernaan. Untuk menghindari dampak buruk tersebut, ada baiknya tidak mengonsumsi garam secara berlebihan.

Setiap hari, kita disarankan mengonsumsi lima gram atau sekitar satu sendok teh garam per hari. Namun ada kalanya, kita tidak mempersiapkan sendiri makanan sehingga tidak tahu garam yang masuk ke dalam tubuh.

Berikut tujuh tanda Anda mengonsumsi garam berlebih seperti mengutip Reader's Digest, Senin (13/2/2017).

1. Kemampuan kognitif menurun

Jangan salah, konsumsi garam berlebihan juga berdampak pada otak. Menurut sebuah studi di Kanada pada 2011, mereka yang secara fisik kurang aktif, berpotensi mengalami penurunan kognitif dibanding mereka yang diet garam.

2. Ingin minum terus

Makanan dengan takaran garam tinggi (seperti keripik kentang, spaghetti, dan pepperoni piza) membuat kita jadi terasa lebih haus. Hal ini terjadi karena kandungan natrium pada garam memengaruhi keseimbangan cairan pada tubuh. Sehingga bila rasa haus amat sangat usai mengonsumsi makanan tinggi garam, minumlah banyak air. Sehingga bisa mengembalikan keseimbangan cairan pada tubuh.

3. Perut kembung

Mengonsumsi garam berlebihan bisa membuat seseorang merasa kembung keesokan paginya. Hal ini terjadi karena adanya pembengkakan cairan tambahan pada tubuh atau edema.

Cara untuk mengatasinya sederhana, hanya dengan mengurangi asupan garam ke tubuh. Seperti mulai membiasakan mengecek daftar label makanan hingga memasak sendiri jadi cara solusi mengurangi asupan garam.

1 dari 2 halaman

Sering maag

4. Batu ginjal

Bila ada keluhan batu ginjal, ini merupakan pertanda Anda sudah terlalu banyak mengonsumsi garam hingga menghambat fungsi ginjal. Menurut World Action on Salt and Health, terlalu banyak asupan garam bisa menyebabkan jumlah protein dalam urine meningkat. Semakin banyak protein di urine meningkatkan risiko penyakit ginjal.

5. Sering maag

Studi dalam jurnal Infection and Immunity menyebutkan orang yang sering mengalami maag, terkait dengan asupan garam berlebih. Meski begitu, masih diperlukan studi lanjutan untuk memastikan hasil studi ini.

6. Tekanan darah tinggi

Asupan garam berlebih membuat tekan darah menyimpan cairan lebih lama di dalam tubuh, hal ini membuat kerja jantung lebih keras. Sehingga tekanan darah jadi tinggi.

7. Tersedia garam meja

Kehadiran garam meja membuat seseorang jadi lebih mudah menambahkan asupan garam saat makan. Jika ingin mengurangi asupan garam, salah satunya dengan tidak menyediakan garam meja.

 

Artikel Selanjutnya
6 Makanan Kecil yang Bantu Bikin Tubuh Langsing
Artikel Selanjutnya
Mengapa Anda Tidak Bisa Berhenti Makan? Ini 8 Alasannya