Sukses

Selain Ganja Sintetis, Sabu Sintetis Kini Juga Hantui Indonesia

Liputan6.com, Jakarta Belum lama ini masyarakat Indonesia digegerkan oleh isu soal beredarnya narkoba jenis baru yang disebut Blue Safir. Peredaran Blue Safir pasalnya terdeteksi oleh Badan Narkotika Nasional (BNN) dan Bea Cukai Bandara Soekarno-Hatta.  

Kini penyelidikan lebih jauh terkait bagaimana penjualan serta penggunaannya bisa merajalela di Indonesia sedang dilakukan. Narkoba jenis baru itu pertama kali ditemukan dalam kemasan botol minuman kecil dan spekulasi terkini menunjukan kemungkinan besar cairan Blue Safir dikonsumsi menggunakan Vape atau rokok elektrik.

Apa sebetulnya Blue Safir itu? Seperti diinformasikan di laman Drug Abuse, Selasa (7/2/2017), Blue Safir adalah narkotik jenis 4-klorometkatinon atau 4-CMC yang merupakan turunan senyawa kantinone.

Sama halnya seperti tembakau cap Gorilla, Blue Safir juga tergolong sebagai narkotik sintetis. Blue Safir dijual sebagai pengganti zat stimulan seperti methamphetamine dalam sabu, kokain dan MDMA yang harganya jauh lebih murah.

Blue Safir yang hadir dalam bentuk bubuk kristal putih atau cokelat dan cairan ini dianggap sebagai sabu sintetis karena efeknya yang sangat mirip dengan narkoba jenis sabu. Tembakau Gorilla beredar sebagai cannabinoid sintetik yang memiliki efek seperti ganja. Sementara Blue Safir beredar sebagai kantinone sintetik yang memiliki efek seperti sabu.

Kantinone sintetik dijual di pasaran dengan sejumlah nama yang berbeda. Diantaranya adalah ‘clephedrone', ‘mephedrone', ‘flakka’, ‘boom’, ‘cloud nine’, ‘lunar wave’, ‘vanilla sky’, ‘white lighting’, ‘snow white’ dan ‘scarface’.

Narkotik sintetik jenis ini dikonsumsi dengan cara ditelan, dihisap dan diinjeksi menggunakan suntikan. Efek saat memakainya termasuk, halusinasi, euforia, gairah seks meningkat, tiada henti berbicara, semangat dan percaya diri saat bersosialisasi, keringat berlebih, mimisan, rasa mual, kejang-kejang, kepekaan pada indera pendengaran, jantung bedebar dan mata sekaligus fisik secara menyeluruh terjaga semalaman.

Mereka yang mengonsumsinya awalnya akan merasa bahagia karena lebih percaya diri dalam berkomunikasi. Ini dikarenakan pengonsumsian kantinone sintetik memicu pelepasan hormon dopamine dan serotonin di dalam otak. Kedua hormon tersebut merupakan pengendali suasana hati dan kebahagiaan manusia yang diproduksi dalam otak.

Untuk efek berjangka panjang terhadap kesehatan, seorang forensic toxicologist bernama Stephen Morley menjelaskan kepada Daily Mail bahwa dampak negatif berkepanjangannya mulai dari dehidrasi, hancurnya jaringan rangka otot, gagal ginjal, stroke, penyakit jantung kronis, anorexia, koma hingga kematian.

Artikel Selanjutnya
Polres Tangerang Musnahkan 400 Gram Sabu dengan Blender
Artikel Selanjutnya
Polisi Tembak Mati Bandar Pemilik 3 Ons Sabu