Sukses

Jokowi : Kasus Vaksin Palsu Momentum Perbaiki Industri Farmasi

Liputan6.com, Jakarta Presiden Joko Widodo (Jokowi) mengatakan mengemukanya kasus peredaran vaksin palsu merupakan momentum untuk memperbaiki industri dan tata kelola distribusi produk farmasi di Tanah Air.

"Ini adalah sebuah momentum kita semuanya untuk memperbaiki tata kelola distribusi baik menyangkut industri farmasi, menyangkut industri, dan distribusi obat-obatan, termasuk di dalamnya vaksin," katanya saat meninjau vaksinasi ulang korban vaksin palsu di Puskesmas Ciracas, Jakarta Timur, Senin.

Ia mengatakan tata kelola industri dan distribusi farmasi harus dilakukan untuk menjamin masyarakat mendapatkan pelayanan kesehatan yang baik.

"Saya kira golnya ke sana. Sekali lagi ini adalah momentum, memerlukan kehati-hatian karena menyangkut anak-anak kita," katanya.

Presiden juga telah menginstruksikan jajarannya, termasuk Kepala Polri dan Kepala Badan Reserse Kriminal Polri, untuk terus menelusuri jaringan dan pelaku terkait peredaran vaksin palsu.

Dia mengimbau masyarakat yang merasa dirugikan akibat peredaran vaksin palsu segera melapor ke posko-posko pengaduan yang tersedia.

"Silakan mendaftar, kalau belum terdaftar silakan mendaftar ke Puskesmas. Saya kira kan juga ada posko aduannya," kata Presiden.

Artikel Selanjutnya
Jokowi: Negara dengan Ketahanan Pangan Kuat, Ambil Kendali Dunia
Artikel Selanjutnya
Indonesia Perlu Pusat Riset Kesehatan Global